-

Mesin Sederhana Pengolah Bata Merah Sindanghaji


Musim kemarau dimanfaatkan sebagian besar petani Indonesia, beberapa diantaranya yang paling dominan ialah tembakau, garam dan tentu saja bata merah. Beberapa komoditas tersebut diproduksi ketika musim kemarau lantaran membutuhkan suhu yang tinggi untuk proses penjemuran terkecuali tembakau. Tanaman bahan baku rokok ini membutuhkan lahan kering atau sedikit kelembaban agar tidak mudah layu.

Namun, batu bata merah yang diolah sebagian besar petani Indonesia sangat membutuhkan panas tinggi agar batu bata mentah hasil adukan menjadi cepat kering. Durasi penjemurannya pun bisa dibilang cukup lama yakni sekitar 11 hari tergantung terik panasnya mentari. Kalau stok batu bata menntah yang kering sudah banyak, maka tinggal dilakukan pembakaran selama sehari semalam dan harganya pun kini sudah mencapai Rp 650 per pcs nya.

Sebagian petani masih melakukan pengolahan atau pengadukan tanah dengan menggunakan cangkul alias manual. Berbeda dengan Ki Mijan asal Sindanghaji Grumbul Lapang Kedung Ireng Desa Sidaharja, beliau melakukan olahan tanah mentah sebelum dicetak memakai mesin rakitan. Mesin tersebut sengaja didesain untuk mempermudah pekerjaan dalam mengaduk tanah agar lebih cepat kental.

Mesin Pengaduk Batu Bata
Pengadukan Tanah Secara Manual
Mencetak Tanah Olahan di dalam Tatakan Kayu
Batu Bata Merah Mentah dan Matang
Bata Mentah yang baru dicetak
Pengrajin batu bata merah yang letak rumahnya di sebelah selatan Lapang Kedung Ireng #Sindanghaji tersebut, berharap semoga pemerintah dapat memberikan bantuan peralatan mesin pengolah bata merah sesuai standar pabrik. Menurutnya mesin pabrikan dapat mengolah tanah dengan mencetak langsung batu bata mentah sesuai ukuran yang dibutuhkan.

Baca juga:
Kerenggangan Jembatan Ciseel Sudah Mengkhawatirkan 
Memanfaatkan Urine Manusia Untuk Pupuk Cair Organik 
Teknik Pembuatan Wajan Bolic Untuk Penguatan Sinyal Modem/Wifi
Previous
Next Post »

3 comments

Click here for comments
September 7, 2015 at 8:29 PM ×

Di daerah saya, di Pontianak, bata merah kurang begitu populer sebagai bahan bangunan. Nggak tau juga kenapa. Padahal menurut saya jauh lebih menarik. Kalau di daerah sana, bata merahnya dilapisi semen lagi nggak?

Balas
avatar
admin
September 7, 2015 at 9:21 PM ×

mesin untuk pembuatan batako ya mas..

Balas
avatar
admin
September 8, 2015 at 3:42 PM ×

itu mesinnya untuk mengaduk campuran tanah agar lebih cepat kental dan menghemat tenaga manusia, hal ini tentu sangat membantu karena bisa lebih cepat tur efisien. Terima kasih atas kunjungannya.

Balas
avatar
admin

Silahkan berkomentar tetapi dengan santun. Show Konversi KodeHide Konversi Kode Show EmoticonHide Emoticon

Thanks for your comment